Virus Corona

COVID-19: Gejala, Pencegahan & Vaksin

Tetap terinformasi dan ketahui fakta mengenai penyebab, gejala, diagnosis, pencegahan, dan vaksin COVID-19. Pelajari tentang layanan dan dukungan Pantai Hospital selama pandemi yang mencakup layanan skrining COVID-19 drive-thru, telemedicine eHealth, serta rencana keselamatan dan kesiapsiagaan. Di Pantai Hospital, kesehatan dan keselamatan Anda adalah prioritas kami.

COVID-19 : Bantuan dan Dukungan

Pantai Vaccine
Find out all about COVID-19 vaccine and answers to commonly asked questions.

Vaksin COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut
Pantai Drive-Thru Screening
Daftar rumah sakit untuk layanan skrining COVID-19 Drive-thru & FAQ

Drive-thru
COVID-19 Skrining

Ketahui Lebih Lanjut
Pantai Safety Measure
Rencana Kesiapsiagaan dan Keselamatan yang lengkap untuk memastikan pasien dan staf terlindungi.

Langkah Keamanan

Ketahui Lebih Lanjut
Pantai eHealth
Platform online yang aman dan mudah digunakan yang menghubungkan Anda dengan spesialis top pilihan Anda dari rumah Anda yang nyaman.

Konsultasi Virtual
eHealth

Ketahui Lebih Lanjut
 Pantai PPV
Berikut adalah panduan mengenai apa yang harus Anda lakukan sebelum, selama, dan setelah vaksinasi COVID-19.

Pusat Pemberian
Vaksin (PPV) COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut
How to Wear and Remove A Surgical Mask Correctly
Memahami tes antibodi.

Tes Antibodi Penetral
COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang COVID-19

Dapatkan informasi tentang fakta dan gejala COVID-19, pelajari bagaimana Anda bisa mengurangi risiko infeksi, langkah yang harus diambil jika Anda memiliki gejala COVID-19, unduh panduan perawatan diri, dan lainnya. Sangat penting untuk memelajari cara melindungi kesehatan diri Anda dan anggota keluarga Anda selama pandemi ini.

1. Tentang COVID-19

Terdapat beberapa jenis Virus Corona. Virus Corona merupakan jenis-jenis virus yang biasanya menyerang saluran pernapasan mamalia, termasuk manusia. Virus Corona dikaitkan dengan flu biasa, pneumonia, dan infeksi saluran pernapasan berat (severe acute respiratory syndrome/SARS) serta dapat memengaruhi usus.

Berbagai jenis virus corona pada manusia bervariasi dalam tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkan dan seberapa penyebarannya.

Jenis yang langka namun berbahaya di antaranya MERS-CoV, yang menyebabkan Middle East Respiratory Syndrome (MERS), dan severe acute respiratory syndrome (SARS-CoV), yaitu virus corona yang menyebabkan SARS.

Pada bulan Desember 2019, satu novel coronavirus, COVID-19 (yang sebelumnya dinamakan ‘2019-nCoV’) telah menyebabkan wabah penyakit pernapasan. Virus ini pertama kali terdeteksi di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Cina. Awalnya, banyak pasien di daerah wabah dilaporkan memiliki hubungan dengan pasar makanan laut dan hewan, menunjukkan penyebaran dari hewan ke manusia. Namun, semakin banyak pasien yang dilaporkan tidak terpapar pasar hewan, menunjukkan terjadinya penyebaran dari manusia ke manusia.

Per Februari 2022, COVID-19 telah menyebabkan lebih dari 425 juta infeksi secara global, menyebabkan lebih dari 5,9 juta kematian.

2. Varian COVID-19 & tes COVID-19 tersedia
variants test img

Sejak akhir 2019, dunia telah berjuang melawan ancaman COVID-19. Penyebaran virus dan munculnya varian baru sangat diharapkan. 

Di Malaysia, terdapat sekitar 3,37 juta kasus COVID-19, dengan 32.634 kematian terkonfirmasi dari 3 Januari 2020 hingga 27 Februari 2022. 

Apa yang perlu Anda ketahui tentang varian COVID-19
Saat virus terus menyebar, ia juga bermutasi, menciptakan varian baru. Beberapa varian muncul dan menghilang sementara yang lain bertahan. Varian baru akan terus bermunculan. Saat varian baru muncul, sifat virus, seperti seberapa mudah penyebarannya, tingkat keparahan penyakit terkait, atau kinerja vaksin juga berubah.

Sejak akhir 2020, WHO dan para peneliti telah memantau semua varian. Varian tertentu dapat diklasifikasikan sebagai varian dalam pemantauan (VUM), varian kepentingan (VOI), varian kepedulian (VOC), dan varian konsekuensi tinggi. Klasifikasi ini didasarkan pada seberapa mudah varian menyebar, seberapa parah gejalanya, bagaimana varian tersebut merespons pengobatan, dan seberapa baik vaksin melindungi dari varian tersebut.

Varian yang saat ini ditetapkan sebagai perhatian (VOC) oleh WHO:

Label WHO

Sampel terdokumentasi paling awal

Tanggal penunjukan

Alfa

Britania Raya, September 2020

18 Desember 2020

Beta

Afrika Selatan, Mei 2020

18 Desember 2020

Gama

Brazil, November 2020

11 Januari 2021

Delta

India, Oktober 2020

VOI: 4 April 2021
VOC: 11 Mei 2021

Omikron

Beberapa negara, November 2021

VUM: 24 November 2021
VOC: 26 November 2021

Apa yang menjadikan Delta sebagai Varian of Concern (VOC)?

WHO telah mengklasifikasikan Delta sebagai VOC karena dikaitkan dengan penularan yang lebih besar atau perubahan yang merugikan dalam epidemiologi COVID-19. Varian Delta sangat menular; itu setidaknya dua kali lebih dapat ditransmisikan. Virus ini memiliki infeksi antara 5 dan 8, dibandingkan dengan 2,5 dan 3 untuk virus normal.

Ruang dalam ruangan yang berventilasi buruk dan penuh sesak adalah kondisi di mana virus dapat menyebar dengan cepat. Orang yang divaksinasi penuh yang terinfeksi Delta mungkin masih menyebarkan virus. Namun, mereka tampaknya memiliki periode infektivitas yang lebih pendek karena tingkat infeksi dapat dikurangi.

Apa yang kita ketahui tentang Omicron?
WHO telah menamai varian B.1.1.529 sebagai Omicron dan menetapkannya sebagai VOC pada 26 November 2021. Varian ini memiliki jumlah mutasi yang tinggi antara 26 dan 32 pada protein lonjakannya. Sejak terdeteksi pertama kali di Afrika Selatan pada 24 November 2021, varian ini telah menyebar ke puluhan negara secara global, termasuk kasus pertama di Malaysia pada 3 Desember 2021. Belum diketahui apakah varian ini lebih mudah menyebar dari orang ke orang dibandingkan varian lainnya. termasuk delta. Diperlukan lebih banyak data untuk mengetahui apakah infeksi varian Omicron dikaitkan dengan penyakit yang lebih parah.

Apa yang harus kita lakukan?
Mematuhi SOP dan mendapatkan vaksinasi COVID-19 adalah dua cara efektif untuk mengurangi risiko tertular COVID-19 atau mencegah komplikasi jangka panjang jika terinfeksi virus. Pada titik ini, selesaikan vaksinasi utama dan dosis penguat Anda karena imunisasi tetap merupakan cara terbaik untuk mengurangi risiko penyakit parah, rawat inap, dan kematian akibat COVID-19.

Jika Anda mengenal seseorang yang terkonfirmasi mengidap COVID-19 dan Anda pernah berhubungan dekat dengannya, Anda juga harus menjalani tes. Kontak tertutup dari kasus terkonfirmasi adalah sebagai berikut:

  • Orang yang tinggal di rumah yang sama; rekan kerja yang bekerja bersama di ruang kerja yang sama; teman sekelas di lingkungan kelas yang sama dengan kasus positif COVID-19
  • Melakukan kontak tatap muka dengan kasus positif COVID-19 selama lebih dari 15 menit, jarak kurang dari 1 meter, dan di area tertutup
  • Berada di ruangan ber-AC selama lebih dari 2 jam dengan kasus positif COVID-19 meskipun tidak ada kontak tatap muka
  • Bepergian dengan kendaraan yang sama (terpisah 1 atau 2 kursi) dengan kasus positif COVID-19 selama lebih dari 15 menit

Jenis tes COVID-19

Pandemi di seluruh dunia mengharuskan praktik kebersihan dasar, penggunaan masker wajah yang tepat, sering mencuci tangan, menjaga jarak fisik, dan meningkatkan kebutuhan akan tes COVID-19 yang mudah diakses di Malaysia.

Tes COVID-19 di Malaysia sangat penting dalam mencegah penyebaran pandemi. Ini juga dapat membantu pasien dalam perawatan segera.

Saat ini ada dua jenis tes COVID-19 yang digunakan oleh otoritas kesehatan di seluruh dunia untuk mendeteksi virus. Kedua tes tersebut adalah:

  1. Tes molekuler: Uji reaksi berantai transkripsi polimerase terbalik (RT-PCR) untuk mendeteksi materi genetik virus.
  2. Tes antigen: tes Rapid Test Kit (RTK-Ag) untuk mendeteksi protein spesifik pada permukaan virus.

Untuk membantu Anda memahami fungsi dari setiap tes, berikut adalah perbandingan yang bermanfaat dari tes yang tersedia saat ini:

Tipe COVID-19

Tes Molekuler (RT-PCR)

Tes Antigen (RTK-Ag)

Juga sering disebut

Tes diagnostik, viral tes, molekuler tes, asam nukleat tes, amplifikasi tes, RT-PCR tes

Tes Diagnostik Cepat, biasanya tersedia sebagai kit tes mandiri (karena perputarannya seringkali lebih cepat daripada tes RNA)

Bagaimana tes dilakukan

Biasanya dilakukan oleh tenaga kesehatan

Tersedia sebagai alat uji mandiri
• Dapat juga dilakukan oleh tenaga kesehatan profesional

Bagaimana sampel diambil

Usap hidung atau tenggorokan atau air liur

Usap hidung atau tenggorokan atau air liur

Berapa lama hasilnya

Hari yang sama (beberapa lokasi) atau mungkin hingga satu minggu

Satu jam atau kurang

Apakah tes lain diperlukan

Tes ini sangat akurat, biasanya tidak membutuhkan satu detik

Positif – sangat akurat
Negatif – mungkin perlu dikonfirmasi dengan uji molekuler

Apa yang ditampilkan

Mendiagnosis infeksi coronavirus aktif

Mendiagnosis infeksi coronavirus aktif

Apa yang tidak bisa dilakukannya

Dalam 90 hari setelah seseorang tertular COVID-19 dan dirawat; itu tidak akan dapat menguji apakah seseorang telah pulih atau tidak

Itu tidak akan dapat mengesampingkan infeksi coronavirus aktif (tes antigen lebih cenderung melewatkan infeksi coronavirus aktif, dibandingkan dengan tes molekuler)

Tes Antibodi Penawar COVID-19

Tes Antibodi Penetral COVID-19 mendeteksi dan mengukur tingkat antibodi dalam tubuh Anda setelah menyelesaikan vaksinasi COVID-19 atau infeksi COVID-19 sebelumnya.

Tes ini dilakukan dua minggu setelah vaksinasi untuk memeriksa apakah tubuh Anda merespons vaksinasi dan seberapa banyak antibodi ini merupakan antibodi penawar.  Ini juga membantu menilai potensi kekebalan asosiasi antibodi.  Tes ini juga dapat mengidentifikasi individu yang pernah terpapar infeksi COVID-19. 

Opsi pengujian di Rumah Sakit Pantai

Sebagai bagian dari komitmen kami untuk melayani masyarakat dengan lebih baik, Pantai Hospitals menyediakan  Layanan Pemeriksaan Drive-Thru COVID-19 untuk memastikan keamanan dan kenyamanan Anda. Tes swab akan dilakukan melalui jendela kendaraan Anda.

PCR Test memiliki sensitivitas yang lebih tinggi untuk mendeteksi COVID-19 dibandingkan dengan Rapid Test. Tes PCR memiliki sensitivitas yang lebih tinggi untuk mendeteksi COVID-19 dibandingkan dengan Rapid Tes. Tes PCR memiliki tingkat akurasi 99%, sedangkan Rapid Tes yang banyak beredar di pasaran memiliki akurasi kurang dari 80%, bahkan ada yang serendah 60%. 

Pesan janji temu dengan kamiuntuk mendapatkan tes PCR melalui layanan drive-thru di Rumah Sakit Pantai.  Anda juga dapat menghubungi kami untuk Tes Antibodi Penetral COVID-19 dua minggu setelah vaksinasi dosis kedua selesai.

Sumber:

  1. COVIDNOW di Malaysia Diakses pada 10 Februari, 2022 dari https://covidnow.moh.gov.my/
  2. Situasi Terkini COVID-19 di Malaysia Diakses pada 10 Februari, 2022 dari https://covid-19.moh.gov.my/terkini
  3. Organisasi Kesehatan Dunia.: Malaysia. Diakses pada 10 Februari, 2022 dari https://covid19.who.int/region/wpro/country/my
  4. Apa yang Anda Ketahui tentang Variant? Diakses pada 10 Februari, 2022 dari https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/variants/about-variants.html
  5. Melacak SARS-CoV-2 Varian Diakses pada 10 Februari, 2022 dari https://www.who.int/en/activities/tracking-SARS-CoV-2-variants/
3. Apa yang harus dilakukan jika Anda adalah kontak dekat atau positif COVID-19

Apa itu kontak dekat?

  1. Ruang bersama
    • Orang yang tinggal serumah dengan kasus positif COVID-19
    • Rekan kerja yang bekerja bersama di ruang kerja yang sama dengan kasus positif COVID-19
    • Teman sekelas di lingkungan kelas yang sama dengan kasus positif COVID-19
  2. Jarak dekat
    • Melakukan kontak tatap muka dengan kasus positif COVID-19 selama lebih dari 15 menit, jarak kurang dari 1 meter, dan di area tertutup
  3. Lama terpapar
    • Berada di ruangan ber-AC selama lebih dari 2 jam dengan kasus positif COVID-19 meskipun tidak ada kontak tatap muka
  4. Bepergian bersama
    • Bepergian dengan kendaraan yang sama (terpisah 1 atau 2 kursi) dengan kasus positif COVID-19 selama lebih dari 15 menit

Apa yang dilakukan jika Anda dekat kontak positif dengan kasus COVID-19?

Status Vaksin

Asimptomatik / Simptomatik

Lama Karantina

Tes yang Diperlukan

Asupan

Asimptomatik

Tidak karantina

  • RTK (Ag) tes mandiri pada Hari 1 & Hari 3

Simptomatik

5 hari

  • RTK (Ag) tes mandiri pada Hari 5
  • Bebas pada Hari 5 jika negatif

Divaksinasi penuh

Asimptomatik atau simptomatik

5 hari

  • RTK (Ag) tes mandiri pada Hari 5
  • Bebas pada Hari 5 jika negatif

Divaksin parsiak atau tidak divaksin

Asimptomatik atau simptomatik

7 hari

  • RTK (Ag) tes mandiri pada Hari 7
  • Bebas pada Hari 7
  • Jika hasil tes Anda positif, asumsikan Anda positif COVID-19; Tes PCR tidak wajib
  • Ikuti SOP karantina untuk kasus positif COVID-19
  • Selama karantina, jika Anda mengalami gejala atau gejalanya memburuk, segera dapatkan bantuan medis
  • Vaksinasi penuh individu kontak dekat yang telah terinfeksi COVID-19 dalam 60 hari terakhir tidak harus melewati karantina


Apa yang harus dilakukan jika Anda adalah kasus positif COVID-19?

Anda perlu segera memperbarui status dan detail kontak dekat di aplikasi MySejahtera.

Di bawah 60 tahun tanpa penyakit penyerta / Kategori 1 (tanpa gejala) / Kategori 2A (gejala ringan)

Di atas 60 tahun dengan penyakit penyerta / Kategori 2B ke atas (gejala sedang hingga berat) / Gejala yang memburuk

  • Isolasi mandiri di rumah dengan Home Surveillance Order (HSO) digital l
  • Pantau sendiri dan perbarui Heath Assessment Tool di aplikasi MySejahtera setiap hari

Lama karantina

Vaksinasi lengkap + tidak ada gejala = 7 hari Tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian + ada gejala = 10 hari

Selama karantina, jika gejala Anda memburuk, segera dapatkan bantuan medis.

  • Setelah menyelesaikan karantina rumah, Anda dapat keluar dari karantina
4. Kategori COVID-19 (diperbarui) & gejala

Untuk infeksi COVID-19 yang terkonfirmasi, penyakit yang dilaporkan berkisar dari orang dengan gejala ringan dan tanpa gejala hingga orang yang sakit parah. Gejala dapat muncul 2-14 hari setelah terpapar:

Kategori 1: Asimptomatik

(BARu) Kategori 2A:Gejala kecil

  • Sakit tenggorokan/Pilek
  • Batuk
  • Hilang indra perasa (tapi masih nafsu makan)
  • Hilang indra penciuman
  • Tidak demam
  • Tidak sulit bernafas
  • Diare dua kali dalam 24 jam
  • Mual dan muntah
  • Lelah (tapi masih bisa melakukan aktivitas sehari-hari)
  • Otot sakit dan nyeri (tapi masih bisa melakukan aktivitas sehari-hari)

(BARU) Kategori 2B: Gejala sedang

  • Demam / serangan demam lebih dari dua hari
  • Sesak napas saat beraktivitas
  • Nyeri dada
  • Kehilangan nafsu makan
  • Kelelahan saat melakukan aktivitas sehari-hari atau setelah bangun tidur
  • Memerlukan bantuan berjalan
  • Gejala yang semakin berat (mis., batuk terus-menerus, mual, diare, dll.)
  • Tingkat kesadaran menurun
  • Penurunan produksi urine secara bertahap selama 24 jam

Kategori 3: Beberapa masalah pernapasan
 Kategori 4: Memerlukan dukungan oksigen
 Kategori 5: Membutuhkan intubasi/ventilator

 

5. Pemulihan COVID-19 di rumah

Kontak dekat kasus positif COVID-19 diperbolehkan untuk dikarantina di rumah (Home Surveillance Order) jika Anda:

  • Di bawah 60 tahun
  • Memiliki gejala ringan atau tanpa gejala (Kategori 1 dan 2A)
  • Individu berisiko rendah (bebas dari penyakit penyerta dan faktor lain yang cenderung memperburuk efek infeksi COVID-19)

SOP Karantina Rumah

  • Ruang khusus untuk isolasi: Memiliki ruang khusus untuk isolasi, sebaiknya dengan kamar mandi dalam, terutama jika Anda tinggal bersama orang lain. Biarkan pintu tertutup dan jendela terbuka untuk ventilasi. Jika kamar mandi digunakan bersama, kamar mandi harus dibersihkan dan didesinfeksi setelah digunakan.
  • Pengasuh yang berdedikasi: Memiliki orang yang berdedikasi untuk membantu Anda menyiapkan makanan dan kebutuhan lainnya.
  • Istirahat & hidrasi: Istirahat yang banyak, minum banyak cairan, dan makan makanan bergizi untuk memperkuat kesehatan kekebalan tubuh.
  • Kebersihan pribadi: Sering mencuci tangan dengan sabun dan air serta menggunakan pembersih tangan. Kenakan masker wajah dan amati jarak fisik jika Anda perlu membuka pintu kamar untuk mendapatkan makanan, paket, atau pembuangan sampah. Hindari berbagi makanan dan peralatan makan dengan orang lain.
  • Pantau gejala: Pantau terus gejala Anda dan laporkan status harian Anda di MySejahtera. Gunakan termometer dan oksimeter untuk memantau suhu dan kadar oksigen Anda. Hubungi CAC atau rumah sakit segera jika gejala memburuk.

Apa yang harus dihindari selama karantina rumah

  • Memiliki pengunjung: Hindari mengundang atau mengizinkan pengunjung ke rumah Anda.
  • Pergi keluar: Tetaplah di kamar Anda dan hindari meninggalkan rumah untuk membeli makanan, obat-obatan, dll. Dapatkan pengasuh khusus Anda untuk membantu Anda dengan tugas-tugas yang diperlukan.
  • Pengobatan sendiri: Hindari mengikuti saran dari media sosial, selalu hubungi profesional kesehatan

SOP karantina rumah juga relevan bagi mereka yang:

  • Menunggu untuk mengikuti tes COVID-19
  • Menunggu hasil tes COVID-19
  • Menunggu untuk dirawat di rumah sakit
  • Menunggu instruksi lebih lanjut dari otoritas kesehatan
  • Tidak sehat dan tinggal di ruang bersama
6. Gejala setelah COVID-19

Virus COVID-19 bisa berada di dalam tubuh manusia selama 5 hingga 14 hari, tetapi akibat COVID-19 bisa menimbulkan berbagai konsekuensi dalam jangka yang lebih panjang daripada yang disadari oleh sebagian besar orang. Gejala-gejala yang berlangsung lebih dari jangka waktu 4 hingga 12 minggu, disebut sebagai ‘long COVID’, ‘long-haul COVID’, atau ‘sindrom pasca COVID’.

Tanda dan Gejala Umum

Telinga, Hidung, dan Tenggorokan (THT)

Gejala THT selalu menjadi ciri khas virus COVID-19. Ini masih akan tetap terjadi, dan sementara gejala-gejala tersebut cenderung mirip dengan flu biasa, namun gejala tersebut terasa lebih kuat dan berdampak secara kronis terhadap individu. Penderita long COVID diperkirakan mengalami berbagai gejala termasuk tinitus (dengungan pada telinga), sakit telinga, nyeri tenggorokan, kehilangan indra perasa dan/atau pencium.

Pernapasan

Gangguan pernapasan akibat virus COVID-19 umum terjadi pada pasien. Hal ini sering kali mengakibatkan kesulitan bernapas, dan sering kali disertai dengan batuk terus-menerus yang tidak kunjung reda. Dalam kasus yang parah, pasien mungkin perlu menggunakan tabung oksigen reguler.

Kardiovaskular

Karena faktor pernapasan berpengaruh pada sistem kardiovaskular, pasien long-haul COVID bisa mengalami sesak dada, nyeri dada, dan palpitasi (sensasi ketika jantung berdegup kencang atau terpacu dengan kencang). Gejala-gejala ini lebih sering ditemukan pada pasien yang mengalami kondisi komorbid sebelumnya seperti diabetes, atau gangguan pernapasan atau kardiovaskular.

Pencernaan

Sementara mual dan diare merupakan gejala umum pada awal infeksi COVID-19, namun gejala ini bisa muncul dengan tingkat keparahan ringan hingga parah, yang disertai dengan nyeri perut, nafsu makan berkurang, dan/atau mengakibatkan anoreksia.

Neurologi

Sementara gejala yang berkepanjangan bisa menyebabkan penderitaan pada tubuh, gejala neurologi (yang berhubungan dengan otak) juga bisa timbul. Gejala ini mungkin ringan atau parah, dan termasuk gangguan kognitif (lupa sesaat, kehilangan konsentrasi, kehilangan ingatan), sakit kepala, gangguan tidur, gejala neuropati periferal (anggota badan kehilangan rasa), pusing, dan/atau delirium.

Otot

Berhubungan lebih lanjut dengan penyakit jangka panjang, pasien dapat mengalami gejala otot seperti nyeri sendi, nyeri otot, atau merasa lesu secara umum selama mengidap penyakit, dan setelah pemulihan. Gejala ini bisa terjadi pada bagian tubuh tertentu, atau berdampak pada tubuh secara umum.

Dermatologi

Long haul COVID-19 bisa menimbulkan masalah kulit kronis atau permanen, seperti ruam kulit dan gatal-gatal. Pasien juga mungkin mengalami pembengkakan pada jari tangan dan kaki, yang terasa lembut ketika disentuh, dan terlihat seperti memar. Gejala lain yang terasa tidak nyaman seperti seriawan pada bibir dan mulut. Kedua kondisi seriawan tersebut sering kali sembuh seiring waktu begitu pasien pulih.

Jaga Gejalamu
Jika Anda menderita ‘long-haul COVID’, pastikan Anda makan dengan baik dan minum air yang cukup selama periode ini untuk membantu pemulihan Anda. Parasetamol (hingga 1000 mg tiap 6 jam), antihistamin (hingga 3 kali dalam sehari), dan sirup obat batuk (hingga 3 kali dalam sehari) merupakan metode yang mungkin bisa dilakukan untuk mengatasi gejala-gejala tersebut untuk meringankan ketidaknyamanan yang Anda rasakan. Namun, lakukan konsultasi dengan dokter Anda sebelum Anda mengonsumsi apa pun obat-obatan baru.

7. Sindrom Inflamasi Multi-Sistem pada Anak (MIS-C)

Dari Juni 2020 hingga Desember 2021, Kelompok Studi MIS-C Malaysia menemukan bahwa total 174 kasus teridentifikasi di Malaysia dan 57% dari total kasus terjadi pada anak usia 5-11 tahun.

Apa itu Sindrom Inflamasi Multi-Sistem pada Anak (MIS-C)?

MIS-C adalah komplikasi yang mengancam jiwa yang disebabkan oleh infeksi COVID-19 pada anak-anak. Kondisi ini menyebabkan organ-organ mengalami peradangan, antara lain jantung, paru-paru, ginjal, otak, kulit, mata, dan organ pencernaan. Sejauh ini, tujuh kematian telah dicatat sebagai akibat dari MIS-C.

Apa saja gejala dari MIS-C?

  • Demam selama lebih dari 4 hari
  • Kelelahan fisik yang tidak normal atau kehabisan energi
  • Hilang indra penciuman
  • Kelelahan yang berlebihan
  • Kesulitan bernapas
  • Batuk
  • Mual
  • Diare
  • Ruam
  • Pembengkakan kelenjar getah bening
  • Nyeri leher
  • Bibir merah dan pecah-pecah
  • Mata meeah / konjungtuvitas
  • Sindrom syok
  • Membutuhkan Membran Ekstrakorporeal Veno-arteri
  • Oksigenisasi (VA-ECMO)
  • Pelebaran koronen m
  • Perikarditis

Bagaimana cara mencegah MIS-C?

Orang tua dan wali harus mendapatkan vaksin COVID-19 untuk anak mereka yang berusia 5-11 tahun untuk melindungi mereka dari COVID-19 dan komplikasi medis terkait termasuk MIS-C. Vaksin Cominarty untuk anak menggunakan formulasi baru dan aman serta dosis yang sesuai untuk anak dalam rentang usia tersebut.

8. Bagaimana mengurangi risiko infeksi

Sangat penting untuk melindungi diri sendiri dan orang-orang di sekitar Anda dengan mengambil langkah pencegahan yang tepat untuk mengurangi risiko infeksi coronavirus.

  1. Lakukan tes jika tidak sehat: Jika Anda menunjukkan gejala COVID-19 seperti demam, batuk, sakit tenggorokan, dll., segera lakukan tes mandiri
  2. Selalu kenakan masker pelindung: Saat Anda keluar rumah dan bertemu dengan orang lain, selalu pakai masker wajah dengan benar
  3. Jaga kebersihan tangan: Sering cuci tangan dengan air dan sabun atau bersihkan dengan gel, busa, atau cairan pembersih berbasis alkohol 60% - 70% ) 
  4. Jarak fisik: Praktikkan jarak fisik yang memadai (jarak 1-2 meter)
  5. Hindari 3C: Jauhi Tempat Tertutup, Tempat Berkumpul, dan Interaksi Dekat Tes sebelum berkumpul:
  6. Lakukan tes RTK sebelum menghadiri pertemuan dengan orang lain
  7. Dapatkan vaksinasi: Studi menunjukkan bahwa vaksinasi memberikan perlindungan terbaik terhadap infeksi COVID-19, khususnya sakit parah dan kematian. Pastikan Anda dan keluarga mendapatkan vaksinasi lengkap. Ambil dosis penguat Anda saat Anda memenuhi syarat untuk mendapatkannya. Pertimbangkan untuk mendaftarkan anak Anda untuk vaksinasi setelah tersedia bagi mereka.

Orang yang tidak divaksinasi 9x lebih mungkin terinfeksi dan 62x lebih mungkin meninggal akibat infeksi COVID-19.

self-care guide img

Managing Mild & Post-COVID-19 Recovery at Home

Card image cap

APAKAH INI FLU
ATAU COVID-19?

self-care guide img

5 CARA MERAWAT LANSIA
SELAMA COVID-19



INFORMASI UMUM COVID-19
COVID-19 Drive-Thru Screening Services

Panduan Perawatan Diri
COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut
How to Wear and Remove A Surgical Mask Correctly

10 FAQ
TENTANG COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut
8 Important Steps To Hand Hygiene

8 LANGKAH PENTING
UNTUK KEBERSIHAN TANGAN

Ketahui Lebih Lanjut
Myths on Coronavirus

MITOS-MITOS
VIRUS CORONA

Ketahui Lebih Lanjut
 Your Safety Always Comes First

KESELAMATAN ANDA
SELALU YANG UTAMA

Ketahui Lebih Lanjut
How to Wear and Remove A Surgical Mask Correctly

CARA YANG BENAR UNTUK
MEMAKAI DAN
MELEPAS MASKER BEDAH

Ketahui Lebih Lanjut
Do's and Don'ts to Reduce Risks of Respiratory Infection for Children

YANG HARUS DAN TIDAK BOLEH
DILAKUKAN UNTUK
MENGURANGI RISIKO INFEKSI
PERNAPASAN PADA ANAK

Ketahui Lebih Lanjut
COVID-19 Drive-Thru Screening Services

Panduan Perawatan Diri
COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut
COVID-19 Drive-Thru Screening Services

Managing Mild &
Post-COVID-19
Recovery at Home

Ketahui Lebih Lanjut
How to Wear and Remove A Surgical Mask Correctly

10 FAQ
TENTANG COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut
8 Important Steps To Hand Hygiene

8 LANGKAH PENTING
UNTUK KEBERSIHAN TANGAN

Ketahui Lebih Lanjut
Myths on Coronavirus

MITOS-MITOS
VIRUS CORONA

Ketahui Lebih Lanjut
 Your Safety Always Comes First

KESELAMATAN ANDA
SELALU YANG UTAMA

Ketahui Lebih Lanjut
How to Wear and Remove A Surgical Mask Correctly

CARA YANG BENAR UNTUK
MEMAKAI DAN
MELEPAS MASKER BEDAH

Ketahui Lebih Lanjut
Do's and Don'ts to Reduce Risks of Respiratory Infection for Children

YANG HARUS DAN TIDAK BOLEH
DILAKUKAN UNTUK
MENGURANGI RISIKO INFEKSI
PERNAPASAN PADA ANAK

Ketahui Lebih Lanjut
Do's and Don'ts to Reduce Risks of Respiratory Infection for Children

APAKAH INI FLU
ATAU COVID-19?

Ketahui Lebih Lanjut
Do's and Don'ts to Reduce Risks of Respiratory Infection for Children

5 CARA MERAWAT LANSIA
SELAMA COVID-19

Ketahui Lebih Lanjut
Loading...
Thank you for your patience